Thursday, February 25, 2016

Agum: Menpora Jangan Kooperatif di Depan Jokowi Saja


Seputar Timnas - Ketua Komite Ad-hoc, Agum Gumelar, tampak geram mendengar penyataan kubu Kementerian Pemuda dan Olahraga yang dinilai telah membuat penyelesaian konflik PSSI semakin berlarut-larut.

Angin segar tampak menghampiri sepakbola Indonesia setelah muncul wacana pencabutan surat pembekuan PSSI usai pertemuan antara Presiden Joko Widodo, Wakil Presiden Jusuf Kalla, 

dengan Agum serta Menteri Pemuda dan Olahraga, Imam Nahrawi, di Istana Negara, Rabu kemarin.

Tetapi, wacana pencabutan pembekuan PSSI itu dibantah oleh pihak Kemenpora yang mengungkapkan kalau Presiden meminta adanya pengkajian lebih dulu sebelumnya dan harus melewati sejumlah persyaratan.

Hal itu membuat Agum berang. Menurut dia, tak ada satu pun syarat yang diajukan oleh Presiden dalam pertemuan kemarin, selain reformasi PSSI harus tetap dilakukan sampai tuntas. 

Menurut dia, penyelesaian konflik sepakbola ini jadi berputar-putar saja.

"Saya sangat hormat pada Presiden Joko Widodo dengan sikapnya kemarin. Tapi, kalau sampai ada masalah (diputar-putar) seperti ini, menurut saya pribadi bukan lagi mengecewakan, ini menjijikkan," tutur Agum sebagaimana diberitakan Vivanews.

"Saya rasa Pak Menpora, tolonglah. Anda bisa kooperatif di depan Presiden, dan saya harap Anda juga kooperatif di belakang," tuturnya.

Menurut Agum, kalau harus memenuhi syarat-syarat yang diberikan oleh menpora, mulai dari tata kelola PSSI dan penyelenggaraan kompetisi, maka konflik sepakbola Indonesia saat ini baru bisa selesai dua tahun lagi.

"Tapi, lihat kompetisi bergulir dulu dan dari situ kita lihat ke depannya, itu yang Pak Presiden harapkan. Beliau tahu pentingnya bagi masyarakat banyak. Kok terus diputar balik lagi," lanjut Agum.

Ditanya apakah ada klarifikasi dari menpora kepada Agum setelah pernyataan tersebut, menurut mantan menteri Koordinator Politik, Hukum, dan Keamanan itu tak ada sama sekali.

"Saya tidak mau (melakukan klarifikasi), biar masyarakat yang menilai. Tidak ada (usaha Kemenpora hubungi Agum) sampai saat ini," paparnya.

"Saya berharap Pak Menpora, mari kita menyelesaikan dengan spirit olahraga. berjuta-juta insan sepakbola berharap ini bisa selesai secepat mungkin," kata Agum.[Viva]