Sunday, March 2, 2014

Sukses Timnas U-19, Juga Ada Jasa Dua Kitman Ini

Ade Ali dan Muhni - Liputan6
Seputar Timnas - Dua kitman Timnas U-19, Ade Ali dan Muhni berbagi cerita selama mempersiapkan kebutuhan pemain Garuda Jaya. Meski tugasnya sederhana, tapi jangan pernah remehkan peran mereka di tim.

Ade Ali dan Muhni berbagi bertugas memenuhi perlengkapan pemain seperti baju, celana, kaus kaki dan sepatu sebelum pertandingan. Keduanya pun sibuk membawa balok es dan air minum saat jam Garuda Jaya tampil. Ketika latihan, Ade Ali dan Muhni saling bahu membahu membawa properti latihan seperti bola, tiang rintangan, dan cone.

Muhni telah direkrut pelatih, Indra Sjafri sejak gelaran turnamen HKFA di Hongkong 2013. Sedangkan Ade Ali, baru didatangkan Indra Jelang persiapan menghadapi Piala AFF U-19 di Sidoarjo. Sebelum bergabung dengan timnas, Ade bekerja di tim Divisi I Bina Putera Cirebon. Indra menemukan Ade Ali saat sedang blusukan ke Cirebon mencari pemain.

Banyak suka dan duka yang mereka rasakan saat mendampingi Timnas U-19. Ade Ali mengaku sempat dibuat kesal oleh striker Muchlis Hadi Ning Syaifullah. Pemain yang telah direkrut PSM Makassar itu sering lupa memberikan kaus kaki sepasang, saat usai bertanding maupun berlatih.

“Saat saya tanyakan, satu kaus kaki kali lagi ke mana? Dia hanya tersenyum dan menjawab: lupa saya letakkan di mana,” ungkap Muhni terkekeh. “Saya kemudian mengingatkan dia agar lebih teliti," ungkap Ade Ali seperti dikuti Liputan6.com.

Pengalam pahit disampaikan Muhni saat mendampingi Timnas U-19 di ajang turnamen invitasi, HKFA di Hongkong 2013. Saat itu, dia lupa membawa ban kapten dari Indonesia. Praktis, kapten Indonesia tidak diketahui wasit. "Di babak kedua kami mencari ban kapten dengan menggunakan karet. Kesalahan itu sangat fatal bagi tim," kenang Muhni, pria asal Tegal itu.

Lama bergabung dalam tim, Ade Ali dan Muhni kerap menjadi tempat curahan hati para pemain, terutama masalah performa di atas lapangan sekaligus teman bercerita saat rindu dengan keluarga. “Pemain lebih dekat kepada kami dibanding ke pelatih (Indra Sjafri),” kata Ade Ali.

“Bila pemain menginginkan sesuatu kepada pelatih, biasanya lewat kami dulu. Baru kemudian kami menyampaikannya (ke pelatih).” Tidak jarang, mereka ikut memberikan motivasi kepada pemain sebelum bertanding. “Saya sering bilang kepada pemain, kalian harus bermain bagus karena saya sudah bekerja keras mempersiapkan perlengkapan.”

Sama seperti Ade Ali, Muhni kerap memberikan masukan kepada para pemain. “Ketika pemain bercerita tentang penampilan di lapangan, saya mengatakan apa adanya. Kalau jelek saya tidak saya tutup-tutupi. Tapi saya tetap memberikan semangat kepada mereka,” Muhni menimpali.

Tinggal jauh dari keluarga karena harus mendampingi Timnas U-19 menjalani Training Camp jangka panjang membuat Ade Ali dan Muhni tentu menyimpan perasaan rindu. Beruntung, pelatih Indra memahami perasaan mereka.

“Indra pelatih fleksibel. Bila libur latihan dan menyampaikan dengan jelas, dia memberikan kami izin pulang. Tapi sebelum pulang, kami berdua berdiskusi agar pekerjaan kami tetap lancar dan tidak mengganggu tim,” papar Ade Ali.[liputan6]