Monday, December 30, 2013

Fenomena Timnas U-19 dan Penyakit Lama Pembinaan Usia Muda

Foto - Sindo
Seputar Timnas - Stadion Utama Gelora Bung Karno, 12 Oktober 2013, yang diisi sekitar 50.000 penonton bergemuruh saat remaja Surabaya bernama Evan Dimas mencetak gol ketiga ke gawang Lee Seongwon menit ke-85. Sepuluh remaja berseragam merah-putih berlari ke sudut lapangan. Bersujud dan berdoa.

Di ruang konferensi pers Stadion Utama Gelora Bung Karno, setengah jam usai kemenangan bersejarah Timnas Indonesia 3-2 atas Korea Selatan di kelompok umur U-19, pria Painan, Sumatera Barat bernama Indra Sjafri ganti membuat gemuruh.

"Tadi kita tidak hanya menang. Bahkan kita main-mainin itu Korea. Kita kolongin, kita macam-macamin. Mulai saat ini, kita semua bangsa Indonesia, harus berpikir raksasa Asia adalah Indonesia," tegasnya kala itu.

Para remaja asuhan Indra malam itu menghadirkan kegemparan yang luar biasa. Lolos ke putaran final Piala Asia U-19 2014 di Myanmar dengan mengalahkan juara bertahan Korsel. Di kolong Nusantara, hampir tak ada yang menyebut keberhasilan Hargianto dan kawan-kawan hanyalah keberuntungan.

Para remaja asuhan Indra bermain cantik, rapi, dan memandang Korsel bukan sebagai tim dewa.

Itu bukan yang pertama oleh Evan Dimas dan kawan-kawan. Bulan sebelumnya mereka sudah membuka segel puasa juara selama 22 tahun. Garuda Jaya, sebutan Indra untuk timnya, mengalahkan Vietnam di final Piala AFF U-19 pada 22 September di stadion Gelora Delta Sidoarjo.

Terakhir kali Indonesia benar-benar menjuarai kompetisi sepak bola tingkat internasional pada SEA Games 1991. Belum seorangpun pemain Timnas U-19 yang lahir kala itu. Selebihnya, Indonesia hanya pernah juara pada turnamen tak resmi.

Tanpa komando, dengan instan, sekelompok anak muda ini menjelma menjadi idola dan cahaya dalam gelapnya persepak bolaan Indonesia. Di saat senior mereka selalu gagal, mereka datang, berjuang, dan menang.

Pemberitaan yang sebelumnya biasa saja jadi meledak seketika. Pewarta dan media ramai memburu mereka, memaksa Indra memberi batasan. Sampai-sampai Menpora Roy Suryo ikut berpesan agar mereka jauh dari gemerlap dunia selebritis.

Beberapa orang, di Twitter, Facebook, ataupun Kaskus sampai punya ide sembrono ingin mereka saja yang tampil di SEA Games Myanmar 2013. Ide yang mentah-mentah ditolak Indra. Ia punya visi jelas dan batasan tegas. Jangankan mewakili Indonesia di SEA Games, salah satu anak didiknya dicomot Rahmad Darmawan pun dia enggan.

"Biarkan buah matang di pohonnya," kata Indra usai pertandingan melawan Korsel U-19.

Pria berkumis satu ini tentu suka mengkonsumsi buah. Ia tahu betul buah yang masak di pohonnya punya rasa lebih enak.

Keberhasilan timnas U-19 menjadi penyegar di tengah gersangnya prestasi sepak bola Indonesia. Timnas senior asuhan Jacksen Ferreira Tiago berakhir sebagai juru kunci Grup C kualifikasi Piala Asia 2015.

Di SEA Games Myanmar 2013, pelatih Thailand Kiatisuk ‘Zico’ Senamuang melakukan apa yang biasa ia lakukan sejak 1993: menggagalkan Indonesia meraih emas SEA Games.

Di final, anak asuh Rahmad Darmawan kalah 0-1 berkat gol Sarawut Masuk di menit 22. Kisah lama yang terulang kembali. Pada 2011, Rahmad Darmawan pun gagal di final SEA Games meski lewat adu penalti.[beritasatu]